Subscribe:

Sabtu, 12 Juli 2014

BAHAN MOS (2) PERENCANAAN MASA DEPAN PELAJAR

Posting ini adalah kelanjutan dari posting sebelumnya yang bertemakan Masa Orientasi Siswa, dikhususkan untuk pengurus OSIS yang akan memberikan materi di MOS nanti. tentang masa depan seseorang emang gak ada yang tahu...tapi setidaknya kita bisa merencanakan dari sekarang...segera susun step stepnya,dan jadilah langkah itu menjadi langkah yang penting bagi kalian untuk menelusuri jalan kehidupan...oke cekidot ya


APA YANG HARUS DILAKUKAN SISWA SELAMA SEKOLAH? AGAR SUKSES DALAM DUNIA KERJA
            Pertanyaan ini sangat sederhana dan sangat mudah sekali jawabannya, seolah-olah pertanyaan ini adalah pertanyaan yang tidak perlu dipertanyakan. Pertanyaan ini timbul dari pengamatan penulis selama bekerja mengamati para lulusan SMK/SMA, kebanyakan lulusan SMK/SMA mengalami kesulitan dalam mengembangkan karirya, hal ini kemungkinan karena pengembangan diri siswa saat sekolah masih kurang maksimal.
            Lalu bagaimana memaksimalkan pengembangan diri siswa selama sekolah, agar dapat berkarir dalam organisasi formal (industry). Berikut adalah hasil pemikiran penulis sebagai pengelola sumber daya manusia (SDM) di industry dan sebagai mantan pelajar juga. 
            Untuk dapat berkarir di industry ada banyak factor yang mempengaruhi karyawan dapat berkarir atau tidak. Diantaranya adalah Integritas, yaitu satunya kata dan perbuatan, jadi apa yang dikatakan itulah yang dilakukan dan sebaliknya apa yang dilakukan itulah yang dilakukan dan didalamnya terkandung kejujuran dan tanggung jawab. Contoh perilaku integritas di perusahaan adalah kejujuran, tanggung jawab terhadap penyelesaian tugas, disiplin, kepatuhan terhadap peraturan perusahaan. Bagaimana mebangun perilaku integritas di sekolah? Yang pertama adalah mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru dengan sungguh-sungguh, mematuhi peraturan sekolah, tidak bolos dll. Dengan kuatnya prilaku ini, saat anda bekerja akan terbawa sehingga anda akan menjadi pribadi yang berintegritas tinggi, dan anda akan dilihat positif oleh atasan anda, jika anda sekali saja tampak tidak integritas, sulit bagi anda untuk bisa mendapatkan kepercayaan dari atasan anda. Selain itu dalam pergaulan dan disetiap hari-hari anda harus selalu dijalankan dengan kejujuran dan tanggung jawab yang utuh.
            Kemudian factor ke dua yang dapat membantu anda berkarir di industry adalah kemampuan Komunikasi. Kemampuan komunikasi ini sangat penting, anda harus dapat berkomunikasi dengan baik kepada atasan atau rekan kerja anda dengan baik. Kriteria komunikasi yang baik itu adalah orang yang anda ajak komunikasi paham dengan informasi yang anda sampaikan. Anda mampu menempatkan diri dengan tepat kepada seluruh karyawan dalam organisasi/perusahaan anda. Selain itu kemampuan anda memberikan solusi/inovasi yang tepat untuk perusahaan anda adalah poin penting untuk menunjukkan kualitas anda. Kemampuan komunikasi ini dapat anda latih di sekolah anda dengan mempresentasikan pelajaran di depan kelas, mengikuti kegiatan kesiswaan misalnya osis, olahraga, pramuka atau kegiatan organisasi lainnya. Kegiatan organisasi disekolah ini sangat penting dalam mengembangkan kemampuan komunikasi dan kepemimpinan anda, apalagi anda punya penggalaman sebagai ketua organisasi.  
            Faktor ke tiga yang membantu peluang karir anda adalah kemampuan Teknis, misalnya kemampuan mengoperasikan computer, kemampuan bahasa inggris, kemampuan berhitung, kemampuan menulis dengan baik dan lain-lain. Kemampuan ini jika anda sekedar bisa artinya anda masih sama dengan teman anda yang lainnya, anda harus punya kelebihan dibandingkan teman lainnya, misalnya dari kecepatan mengetik atau kualitas tulisan anda. Kemampuan ini dapat anda pelajari di sekolah dengan sungguh-sungguh mempelajari materi sekolah, karena banyak materi sekolah yang isinya adalah kemampuan teknis. Apalagi anda sebagai pelajar SMK tentu anda sudah sangat terspesialisasi dan materi pelajarannya banyak yang bersifat teknis.
         
   Faktor ke lima adalah kemampuan Inovasi/Kreatif (dalam pembahasan ini, inovasi dan kreatif bisa dianggap sama untuk memudahkan pemahaman). Kemampuan inovasi adalah kemampuan anda menciptakan atau memodifikasi sesuatu hal sehingga dapat lebih bermanfaat lebih baik. Kemampuan ini akan sangat membedakan antara anda dan rekan kerja anda lainnya, sehingga anda akan tampak lebih cemerlang jika anda memiliki kemampuan berfikir inovatif/kreatif.  Kemampuan itu dapat anda latih selama anda sekolah, misalnya anda dapat mengembangkan atau memodifikasi sesuatu hal sehingga dapat menjadi lebih baik dan lebih bermanfaat lagi, misalnya anda dapat memodifikasi motor menjadi kipas angin dengan model yang menarik, membuat lagu, merancang baju, membuat resep masakan dll.
            Faktor ke enam adalah Totalitas, totalitas dalam pekerjaan akan memberikan dampak yang baik pada anda, karena dengan totalitas anda mengarahkan seluruh energy, pemikiran dan tenaga untuk pekerjaan anda, sehingga anda akan merasa menyatu dengan pekerjaan. Dampak yang baik tersebut adalah anda akan menjadi ahli dalam bidang yang anda tekuni dan atasan akan melihat kesungguhan anda dalam bekerja. Kebiasaan untuk berprilaku totalitas dapat dimulai dari sekolah, misalnya anda mengerjakan tugas-tugas pelajaran dengan sungguh-sungguh dan belajar dengan sungguh-sungguh.
            Faktor ke tujuh adalah keinginan untuk selalu belajar, hal ini sering diabaikan banyak orang ketika sudah selesai sekolah, seolah-olah jika sudah selesai masa sekolah, sudah terbebas dari aktifitas belajar. Padahal dalam hidup ini kita belajar tiada henti, karena ketika kita berhenti belajar maka kesempatan untuk hidup lebih baik lagi akan sirna. Banyak karyawan yang malas ketika dijadwalkan untuk mengikuti training, apalagi karyawan yang dengan sukarela belajar dari buku atau sumber lainnya dengan mandiri. Padahal orang-orang yang sukses kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang haus akan pengetahuan, biasanya mereka belajar mandiri melalui buku, internet, diskusi dengan orang yang lebih expert dan mengikuti training-training. Jadi selama anda sekolah tanamkanlah dalam benak anda bahwa pengetahuan yang sedang anda pelajari ini kelak akan berguna bagi kehidupan anda. Jangan katakana tidak untuk belajar.
            Selain tujuh factor diatas, silahkan anda tambahkan sendiri kira-kira apa yang dapat mempengaruhi kesuksesan anda pada saat anda bekerja nanti dan bagaimana anda membangun kebiasaan itu mulai dari saat anda sekolah


Mau Kemana Setelah Tamat SMA dan SMK???

          setelah kelulusan kelas 3 SMA dan SMK. euforianya pasti masih terasa.Tetapi mungkin tidak berlama-lama, karena setelah itu masuk masa-masa kebingungan, mau kemana neh setelah tamat… Ketika masih SMA, hal ini mungkin belum terpikirkan dengan jelas, karena masih terfokus untuk belajar materi-materi pelajaran di sekolah dan juga tuntutan harus mencapai nilai tertentu agar dapat lulus Ujian Akhir Nasional. Sekarang setelah lulus, pertanyaan-pertanyaan itu semakin bergema dalam pikiran.. ding.. ding.. ding… ding…

Ada beberapa pilihan yang mungkin terpikirkan dan yang dapat dipilih oleh adik-adik sekalian.

1. Melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi, atau kuliah.
Bagi sebagian orang yang ingin melanjutkan ke perguruan tinggi, biasanya sejak SMA sudah buat rencana, akan kuliah dimana, di jurusan apa. Memilih untuk kuliah, pastinya tidak mudah. pertama-tama, sebaiknya sesuaikan jurusan yang dipilih dengan minat dan kemampuan adik-adik. Tidak perlu ikut-ikutan teman, karena teman dekatnya ingin masuk Kedokteran, jadinya pengen kuliah KEdokteran juga, padahal selama ini mungkin adik-adik lebih suka mengutak-atik komputer. Jadi, pilihkan jurusan yang sesuai dengan kemampuan dan minat. Bila adik belum mengetahui apa yang menjadi minat dan kemampuannya, mungkin dapat dibantu dari meminta pendapat guru ataupun dari Tes Bakat Minat yang disedikan oleh Lembaga Psikologi Terapan atau Biro Psikologi. Hal kedua dalam memilih melanjutkan kuliah ini, pertimbangkan juga Perguruan Tinggi yang akan dimasuki, bagaimana akreditasinya, bagaimana mutu dosen-dosennya, bagaimana lingkungan kampusnya, fasilitasnya, citranya di mata masyarakat. Hal ketiga, bahwa Indonesia mengenal jalur pendidikan diploma dan pendidikan sarjana. Pendidikan Diploma biasanya fokus pada skills, jadi lebih banyak mengasah keterampilan kerja dan biasanya lebih siap pakai ketika terjun ke dunia kerja nantinya. Pendidikan Sarjana fokus pada pengembangan keilmuannya, jadi akan lebih banyak mikir dan menganalisa konsep. Hal ke-empat yang menjadi pertimbangan tentunya adalah biaya. Untuk hal ini perlu memperhitungkan sumber daya, apakah dari orangtua, beasiswa, atau membiayai sendiri. Tentunya hal ini perlu dibicarakan dengan donatur adik-adik.Hal ke-lima yang dapat dipertimbangkan, apakah akan kuliah diluar kota atau di dalam kota, atau apakah tetap tinggal dengan orangtua atau pergi merantau. Mungkin saja jurusan yang adik ingin pilih tidak terdapat di universitas  yang ada di kota adik sehingga harus pergi merantau. Contoh jika adik tinggal di Medan dan ingin kuliah di Teknik PEnerbangan, satu-satunya hanya terdapat di ITB Bandung, berarti adik harus pergi ke Bandung.

2. Pilihan yang kedua adalah bekerja
Hal ini mungkin dipilih setelah melihat kondisi ekonomi keluarga yang kurang mendukung untuk melanjutkan ke perguruan tinggi, atau mungkin karena keinginan adik sendiri agar segera mandiri secara ekonomi. Untuk pilihan ini, pertimbangkan lapangan kerja yang tersedia. Mengingat lapangan kerja yang tersedia bagi lulusan SMA atau SMK sangat sedikit sekali, apalagi untuk menjadi PNS yang memang hampir-hampir tidak ada lagi kesempatan. Karena itu, perlu melihat lapangan kerja seperti apa yang menerima lulusan SMA/SMK. Biasanya yang masih menerima perusahaan swasta adalah untuk posisi Customer Service, Office Boy, Cleaning Service, dan Administrasi. Bagi adik-adik lulusan SMK, biasanya lebih sesuai dengan jurusan SMK-nya, contohnya lulusan SMK Otomotif dapat bekerja di bengkel-bengkel motor atau mobil.

3. Pilihan yang ketiga adalah menikah
Di beberapa daerah di Indonesia, masih sering kita jumpai bahwa anak-anak perempuan tamat SMA hanya menunggu ‘dilamar’. Namun, tentunya menikah bukanlah pilihan yang bijaksana, karena menikah menuntut kematangan emosi, sosial, psikologis mengingat tanggungjawab yang akan dipikul sebagai individu yang menikah juga akan besar sekali.

4. Pilihan yang ke-empat adalah menganggur
SEbenarnya pilihan yang terakhir ini tidak dapat dianggap sebagai sebuah pilihan..:) Namun seringkali terjebak dalam pilihan tersebut karena tidak ada biaya untuk kuliah, tidak ada kesempatan atau peluang untuk bekerja, dan mau menikah juga tidak ada dana atau tidak ada orang yang hendak dinikahi..:)

Tidak semua siswa SMA/SMK/MA tahu mau kemana setelah lulus nanti. Sebagian diantara mereka hanya ikut-ikutan temannya saja. Ada yang mau kuliah walaupun belum tahu juga mau kuliah dimana dan masuk jurusan apa. Sebagian lagi ingin langsung bekerja saja. Alasannya karena tak ada biaya untuk kuliah. Sepertinya pilihan bagi anak SMA cuma dua, kalo nggak kuliah ya kerja.

Padahal masih ada lagi alternatif lain yang bisa dilakukan oleh para pelajar setelah lulus sekolah. Alternatif itu diantaranya adalah:

1. Kursus

Tujuan kursus adalah meningkatkan keterampilan teknis yang siap pakai. Jadi kursus lebih banyak praktek daripada teori. Bahkan sering dilengkapi dengan magang atau praktek kerja. Jenis kursus yang bisa ditempuh pun banyak dengan biaya dan fasilitas yang bervariasi.

Bagi mereka yang suka komputer bisa kursus desain grafis supaya bisa merancang logo, desain kaos, banner dan sebagainya.  Bisa juga bikin komik atau film kartun kalau kursus animasi 3 dimensi. Merancang website keren dipelajari di kursus desain web.

Buat yang suka mode ikutan aja kursus desain fashion, kamu bisa jadi desainer top. Kursus menjahit atau memasak pun bukan hal tabu untuk diikuti. Banyak penjahit bagus bisa berpenghasilan tinggi dengan membuka usaha menjahit di rumah. Begitu juga dengan koki atau chef yang bisa menyajikan masakan enak, bisa buka usaha sendiri atau kerja di restoran ternama.

Masih banyak jenis kursus lainnya. Sesuaikan dengan potensi diri yang dimiliki. Pada umumnya biaya kursus lebih murah daripada kuliah. Waktunya pun lebih singkat. Ilmu dan keterampilan yang didapatkan bisa langsung diterapkan untuk melamar kerja atau buka usaha.

2. Buka Usaha Sendiri

Mungkin masih jarang di negara kita, lulus sekolah terus berwirausaha alias  punya bisnis sendiri. Padahal ini bukan hal yang tidak mungkin dilakukan. Kalau punya orangtua pengusaha, biasanya anak akan mudah mengikuti jadi pengusaha. Sayangnya sebagian besar orangtua berharap anaknya jadi pekerja.

Banyak usaha yang bisa dilakukan oleh anak muda. Orang sering menyebut modal uang sebagai kendala, padahal semestinya tidak. Untuk memulai usaha hanya perlu 1 M yaitu MAU. Kalau ada kemauan pasti ada jalan. Modal uang bisa dicari dari keluarga sendiri atau pinjam sana sini. Tidak semua usaha perlu modal uang besar untuk memulainya.

Buka usaha bisa disesuaikan dengan minat atau hobi yang kita miliki. Mungkin yang suka ngoprek motor bisa bikin bengkel. Bikin warnet dan game online, buka distro, kios pulsa, cafe atau warung makan, dan sebagainya. Jangan gengsi jadi pengusaha karena statusnya yang masih dianggap kurang keren di mata masyarakat. Padahal kalo mau kaya mestinya jadi pengusaha.

3. Pekerja Mandiri

Pekerja mandiri artinya kita bekerja untuk diri kita sendiri. Tanpa ada atasan dan bawahan. Contoh pekerja mandiri adalah pengajar les privat, desainer web, pelatih olahraga, dan sebagainya.  Untuk bekerja mandiri, kita harus punya ilmu dan keterampilan yang memadai.

Lulusan SMA bisa mengajar les privat untuk anak SD atau SMP. Tentu kita harus tahu dan menguasai bahan pelajaran apa saja yang dipelajari oleh anak-anak. Tidak perlu modal hanya perlu mencari murid di sekitar tempat tinggal. Promosi bisa dilakukan dengan menyebarkan brosur ke sekolah terdekat atau ke rumah-rumah yang punya anak usia sekolah.

Bagi mereka yang punya kemampuan desain web bisa menerima order pembuatan website. Order bisa diterima secara online maupun offline. Cukup dengan modal komputer dan koneksi internet anda bisa mulai bekerja sendiri. Promosi bisa dilakukan melalui media online dengan membuat website, blog atau menyebarkan informasi di media sosial.

Jagoan olahraga bisa menjadi pelatih untuk anak-anak. Caranya sederhana kita bisa bekerjasama dengan pemilik lapangan futsal, lapangan bola, bulutangkis dan semacamnya. Kita akan membuat klub olahraga untuk anak-anak dengan latihan rutin. Tiap anak yang ikut dikenakan iuran bulanan. Sistem usahanya dengan format bagi hasil untuk kita sebagai pelatih dan pemilik lapangan.

Ada banyak pilihan yang tersedia ketika seseorang telah menyelesaikan pendidikan SMA atau SMK. Namun yang paling penting adalah bagaimana agar sebagai pribadi, kita tetap memiliki karya dan produktif. Jika lapangan kerja tidak tersedia, tidak ada dana untuk menikah, tidak ada biaya untuk kuliah, jangan pernah berkecil hati, mungkin dapat dipikirkan untuk berwirausaha. Tiap orang diberikan Tuhan talenta dan karunia yang sebenarnya dapat diasah dan dikembangkan. Banyak juga orang-orang sukses di negeri ini bahkan di dunia ini yang tidak mengenyam pendidikan tinggi tetapi menjadi orang yang sukses. Hal ini terjadi karena ia mengasah potensinya, keterampilannya, jeli melihat kesempatan dan peluang yang ada. Selain itu yang tidak kalah penting adalah kita harus membentuk diri kita menjadi pribadi yang tangguh, tidak mudah menyerah sehingga apapun tantangan yang ada, kita tetap melangkah. Meski kegelapan di sekeliling kita, tapi pasti ada seberkas cahaya yang akan menuntun kita melangkah menggapai masa depan. Selamat berjuang adik-adikku..! Dari book of wisdoms dituliskan demikian “mintalah maka akan diberikan kepadamu, carilah maka kamu akan mendapat, ketoklah maka pintu akan dibukakan bagimu”. So, jangan ada kata menyerah ya.., kita minta hikmat dari Tuhan, minta pimpinan Tuhan, kita berjuang terus, berusaha terus, maka semua impian dan harapan kita pasti akan tercapai. Persiapkan diri dari sekarang, pilihan ada di tangan anda…


2 komentar:

akungibnu mengatakan...

He,he...... kehabisan bahan ya bro?

merdeka SIGIT mengatakan...

bukan kehabisan bahan bro...sebenarnya ini bahan untuk MOS anak2 OSIS karena kebetulan saya pembina OSIS.blog ini bukan hanya berisi soal fiika bro,tapi segalanya juga tentang pendidikan...hheheh,harap maklum

Posting Komentar

coretan......